Fun for Future

MAKE YOUR DREAMS COME TRUE

Gas Alam

Posted by van on April 1, 2009

GAS ALAM

Komposisi

Gas alam seperti juga minyak bumi adalah bahan bakar fosil yang merupakan senyawa hidrokarbon (CnH2n+2) dan terdiri dari campuran beberapa macam gas hidrokarbon yang mudah terbakar dan non-hidrokarbon seperti N2, CO2 dan H2S. Umumnya gas yang terbentuk sebagian besar dari metan (CH4), dan dapat juga etan (C2H6) dan propan (C3H8).

Gas alam yang didapat dari dalam sumur bumi, biasanya bersama dengan minyak bumi. Gas ini disebut sebagai gas associated. Ada juga sumur yang khusus menghasilkan gas, sehingga gas yang dihasilkan disebut gas non associated. Setelah dikeluarkan kepermukaan bumi, gas diproses untuk menghilangkan impurities seperti air, gas-gas lain, pasir dan senyawa lain. Beberapa gas hidrokarbon seperti propan (C3H8) dan butan (C4H10) dipisahkan dan dijual secara terpisah. Setelah diproses, gas alam yang bersih ditransmisikan ke titik-titik penggunaan melalui jaringan pipa yang jauhnya dapat mencapai ribuan kilometer. Gas alam yang dikirim melalui pipa tersebut merupakan gas alam dalam bentuk murni dan gas alam yang dikirim tersebut merupakan ‘dry gas’

Nama Gas

Senyawa

komposisi

Metana

CH4

70-90%

Etana

C2H6

0-20%

Propana

C3H8

iso-Butana

IC4H10

normal-Butana

nC4H10

iso-Pentana 

IC5H12

normal-Pentana 

nC5H12

Karbondioksida

CO2

0-8%

Oksigen

O2

0-0.2%

Nitrogen

N2

0-5%

Hidrogen Sulfida

H2­S

0-5%

Tabel 1 Komponen Gas Alam

Reaksi Pembakaran

Sebagai contoh pembakaran, gas yang digunakan adalah metan. Metan adalah molekul yang dibentuk oleh satu atom karbon dan empat atom hidrogen sebagai CH4. Pembakaran gas metan terjadi secara kimiawi yaitu dengan terjadinya reaksi antara metan dan oksigen yang hasilnya berupa karbon di-oksida (CO2), air (H2O) ditambah sejumlah besar energi (energi sebagai pemicu terjadinya pembakaran), sebagaimana persamaan be-rikut :

CH4[g] + 2 O2[g]                   CO2[g] + 2 H2O[50] + 891 kJ

Untuk analisa lanjut jumlah energi yang terkandung dalam tiap jumlah tertentu dari gas alam ini dapat di analisa secara teoritis dengan memberikan asumsi dasar bahwa gas tersebut adalah gas ideal.

              PV = nRT

                 U = cv nRT

P : tekanan                             R : konstanta gas 8.314 J K­-1mol-1

V : volume                               T : temperature absolut

n : jumlah gas dalam mol       cv : konctanta volumetrik

 

Proses Pemisahan Gas Alam

Untuk mendapatkan gas alam yang dapat digunakan dan didistribusikan maka gas alam tersebut melalui beberapa proses secara umum yaitu:

1.      Purifikasi (pemurnian)

2.      Separasi (pemisahan)

3.      Liquefaction (pencairan) untuk gas yang didistribusikan dalam bentuk cair

Secara detail, proses tersebut dapat dilihat pada diagram dibawah ini

proses

 

Gambar 1. Diagram alur proses pemurnian dan pemisahan gas alam

Transportasi

Pada dasarnya sistem transportasi gas alam meliputi :

  • Transportasi melalui pipa salur.
  • Transportasi dalam bentuk Liquefied Natural Gas (LNG) dengan kapal tanker LNG untuk pengangkutan jarak jauh.
  • Transportasi dalam bentuk Compressed Natural Gas (CNG), baik didaratan dengan road tanker maupun dengan kapal tanker CNG di laut, untuk jarak dekat dan menengah (antar pulau).

Emisi dan Efisiensi Gas Alam

Efisiensi pembakaran gas alam lebih tinggi daripada bahan bakar fosil lainnya, hal ini dikarenakan setiap bahan bakar yang terbakar berupa fase gas, jadi jika kita membakar minyak maka memerlukan energi untuk merubah menjadi gas baru terjadi proses pembakaran. Tidak seperti bahan bakar minyak dan batubara, emisi gas dari pembakaran gas alam jauh lebih rendah daripada bahan bakar fosil lain karena emisi Nitrogen Oksida (NOx), Sulfur Dioksida (SO2), dan karbon yang dihasilkan jauh lebih rendah daripada standar emisi. Bahan bakar minyak dan batubara juga menghasilkan partikel debu ke udara. Tabel 2 adalah tabel tingkat emisi bahan bakar fosil dalam pon/miliar Btu dari input energi.

Polutan

Gas Alam

Minyak

Batubara

Karbondioksida (CO2)

117.000

164.000

208.000

Karbonmonoksida (CO)

40

33

208

Nitrogen Oksida (NOx)

92

448

457

Sulfur Dioksida (SOx)

1

1.112

2.591

Partikel

7

84

2.744

Merkuri

0

0.007

0.016

Tabel 2 Tingkat Emisi Bahan Bakar Fosil (Pound/ Miliar BTU)

Teknologi

Teknologi Analisa

Dalam menganalisa kandungan kimia pada gas dapat digunakan Gas Cromatography. Alat ini digunakan untuk mengetahui kandungan kimia organik untuk proses pemisahan persenyawaan yang dapat diuapkan tanpa dekomposisi senyawa tersebut. Alat ini dapat menditeksi berbagai macam parameter yang dapat dilihat dari komputer dengan berbagai perangkat lunak untuk menganalisis data-data yang didapat.

Parameter yang dapat dilihat yaitu:

·         flame ionization detector (FID)

·         thermal conductivity detector (TCD)

·         discharge ionization detector (DID), electron capture detector (ECD),

·         flame photometric detector (FPD)

·         flame ionization detector (FID)

·         Hall electrolytic conductivity detector (ElCD)

·         helium ionization detector (HID)

·         nitrogen phosphorus detector (NPD)

·         mass selective detector (MSD)

·         photo-ionization detector (PID)

·         pulsed discharge ionization detector (PDD)

·         thermal energy(conductivity) analyzer/detector (TEA/TCD)

Pada alat ini juga dapat mengetahui nilai GHV (Gross Heating Value) dengan cara komputasi pada komposis senyawa gas khususnya senyawa karbon (jumlah atom karbon).

 

Gas dapat dihitung pada temperatur dan tekanan normal yang biasa ditulis dengan satuan cubic feet. Pada produksi dan distribusinnya gas alam biasa dihitung dengan dalam thousands of cubic feet (Mcf), millions of cubic feet (MMcf), billions of cubic feet (Bcf), atau trillions of cubic feet (Tcf). Sedangkan untuk menunjukkan jumlah energi yang terkandung didalamnya biasa di tulis dengan satuan British thermal unit (BTU).

 

Teknologi Pembakaran

Gas turbine untuk pembangkit listrik menggunakan gas alam sebagai bahan bakarnya untuk menghasilkan gas yang menggerakan dan memberikan tekanan pada turbin agar berputar.

Boiler kecil biasanya berupa horizontal fire tube package boiler menggunakan gas sebagai bahan bakar untuk menghasilkan uap yang dapat digunakan untuk proses industri

Heat Recovery Steam Generator (HRSG) ini menggunakan gas buang dari turbin gas untuk memanaskan ruang bakar dan memanfaatkan gas alam sebagai bahan bakar tambahan saat panas didalam ruang bakarnya kurang.

Teknologi Penyimpanan

LNG

Gas alam cair (Liquefied Natural Gas, LNG) adalah gas alam yang telah diproses untuk menghilangkan ketidakmurnian dan hidrokarbon berat, kemudian dikondensasi menjadi cairan pada tekan atmosfer dengan mendinginkannya sekitar -160° Celcius. LNG ditransportasi menggunakan kendaraan yang dirancang khusus dan ditaruh dalam tangki yang juga dirancang khusus. LNG memiliki isi sekitar 1/640 dari gas alam pada Suhu dan Tekanan Standar, membuatnya lebih hemat untuk ditransportasi jarak jauh di mana jalur pipa tidak ada.

CGN

Gas alam terkompresi (Compressed natural gas, CNG) digunakan sebagai bahan bakar kendaraan bermotor (BBG) dimana  gas alam berupa metana (CH4) dikompresikan dan disimpan pada bejana tekan (Tangki Penyimpanan). Gas metan yang tersimpan pada tangki memiliki tekanan yang dapat mencapai 200 bar sehingga diperlukan tangki penyimpanan khusus yang mampu bekerja sampai tekenan tersebut. Teknologi terbaru Desain terbaru tangki CNG menggunakan lapisan alumunium dengan diperkuat oleh fiberglass karena CNG lebih ringan.

LPG

LPG (Liquefied Petroleum Gas) adalah gas hidrokarbon yang dicairkan dengan tekanan untuk memudahkan penyimpanan, pengangkutan, dan penanganannya yang pada dasarnya terdiri atas propana (C3H8), butana (C4H10), atau campuran keduanya.

Metode penyimpanan dengan cara ”Natural Gas Underground Storage” yaitu suatu ruang besar dibawah tanah (salt dome) yang berbentuk kubah terdiri dari reservoir.  Hal ini sangat tepat untuk negeri empat musim. Pada musim panas saat pemakaian gas untuk pemanas jauh berkurang (low demand), gas alam diinjeksikan melalui kompresor-kompresor gas kedalam kubah didalam tanah tersebut. Pada musim dingin, dimana terjadi kebutuhan yang sangat signifikan, gas alam yang disimpan didalam kubah bawah tanah dikeluarkan untuk disalurkan kepada konsumen yang membutuhkan. Bagi perusahaan (operator) penyedia gas alam, cara ini sangat membantu untuk menjaga stabilitas operasional pasokan gas alam melalui jaringan pipa gas alam.

Pemanfaatan

Secara garis besar pemanfaatan gas alam dibagi atas 3 kelompok yaitu :

·         Gas alam sebagai bahan bakar, antara lain sebagai bahan bakar Pembangkit Listrik Tenaga Gas/Uap, bahan bakar industri ringan, menengah dan berat, bahan bakar kendaraan bermotor (BBG), sebagai bahan bakar rumah tangga.

·         Gas alam sebagai bahan baku, antara lain bahan baku pabrik pupuk, petrokimia, metanol, bahan baku plastik (LDPE = low density polyethylene, LLDPE = linear low density polyethylene, HDPE = high density polyethylen, PE= poly ethylene, PVC=poly vinyl chloride), dan bahan pemadam api ringan.

·         Gas alam sebagai komoditas energi untuk ekspor, yakni Liquefied Natural Gas (LNG).

·         LPG digunakan sebagai pengganti freon, aerosol, bahan pendingin (refrigerant/cooling agent), kosmetika, bahan bakar.

Penggolongan LPG menurut penggunaannya

o        LPG Mix, merupakan campuran antara propana (C 3 H 8 ) dan butana (C 4 H 10 ) dengan komposisi antara 70-80% dan 20-30% volume dan ditambahkan oleh odoran/ pembau (mercaptant). Umumnya digunakan sebagai bahan bakar untuk rumah tangga.

o        LPG Propana, merupakan LPG yang mengandung propana 95% volume masing-masing dan ditambahkan dengan odoran/ pembau (mercaptant). Umumnya digunakan untuk industri.

o        LPG Butana, merupakan LPG yang mengandung butana 97,5% volume dan ditambahkan dengan odoran/ pembau (mercaptant). Umumnya digunakan untuk industri

Harga

Harga gas alam menunjukkan kecenderungan yang terus meningkat. Hal ini dapat dilihat dari data nilai indeks harga gas alam internasional yang masuk ke US. Kecnderungan ini dapat diakibatkan karena makin banyaknya kebutuhan yang terus meningkat dari tiap negara dan cadangan gas alam dunia yang terus menurun.

Tabel 3. Harga Natural Gas import U.S. (Dollars per Thousand Cubic Feet)

Year

Jan

Feb

Mar

Apr

May

Jun

Jul

Aug

Sep

Oct

Nov

Dec

  1989

1.72

1.88

1.81

1.73

1.76

1.81

1.75

1.77

1.77

1.78

1.91

1.99

  1990

2.12

2.10

1.99

1.82

1.79

1.79

1.83

1.78

1.80

1.84

2.12

2.13

  1991

2.11

1.92

1.86

1.79

1.74

1.72

1.68

1.60

1.67

1.80

1.91

1.98

  1992

1.98

1.68

1.65

1.63

1.66

1.77

1.70

1.83

1.96

2.22

1.96

2.13

  1993

2.07

1.89

1.94

2.03

2.17

1.98

1.92

1.97

2.09

1.93

2.07

2.27

  1994

2.11

2.24

2.21

1.96

1.94

1.77

1.82

1.76

1.66

1.54

1.71

1.72

  1995

1.60

1.46

1.40

1.37

1.46

1.47

1.40

1.34

1.43

1.48

1.61

1.80

  1996

2.09

1.95

1.92

1.87

1.72

1.70

1.84

1.80

1.62

1.71

2.26

3.00

  1997

3.26

2.52

1.72

1.67

1.83

1.88

1.84

1.83

2.01

2.33

2.72

2.19

  1998

2.08

1.94

1.98

2.04

2.02

1.88

1.97

1.82

1.68

1.93

2.12

2.16

  1999

2.03

1.93

1.80

1.85

2.17

2.13

2.18

2.39

2.63

2.50

2.85

2.34

  2000

2.44

2.60

2.61

2.86

3.05

3.87

3.94

3.62

4.15

5.16

4.86

7.35

  2001

9.47

6.45

5.42

5.35

4.95

3.94

3.17

3.14

2.63

2.14

2.95

2.68

  2002

2.73

2.32

2.61

3.27

3.25

3.08

2.84

2.70

3.06

3.56

4.04

4.20

  2003

4.89

5.71

7.61

5.00

5.04

5.53

5.11

4.54

4.67

4.48

4.51

5.08

  2004

5.98

5.67

5.15

5.21

5.63

6.06

5.75

5.62

4.96

5.38

6.98

6.96

  2005

6.30

6.14

6.24

6.92

6.58

6.35

6.82

7.50

9.96

11.99

11.31

10.91

  2006

10.11

7.96

7.00

6.73

6.53

5.83

5.95

6.74

5.83

4.88

7.24

7.60

  2007

6.50

7.39

7.45

7.24

7.45

7.32

6.56

6.00

5.49

6.35

7.21

7.51

  2008

7.66

8.35

9.03

9.61

10.80

11.71

11.79

8.67

7.54

NA

NA

NA

Referensi

http://www.naturalgas.org/environment/technology.asp

http://www.chromatography-online.org/topics/chromatograph.html

http://en.wikipedia.org/wiki/Chromatography

http://budhisantoso97.wordpress.com/2008/12/17/analisis-hidrokarbon-menggunakan-gas-kromatografi/

http://shcommunity.wordpress.com/2008/10/19/gas-alam/

http://shcommunity.wordpress.com/2008/10/18/gas-alam-cair-lng/

http://shcommunity.wordpress.com/2008/10/16/gas-bumi/

http://id.wikipedia.org/wiki/Gas_alam

http://id.wikipedia.org/wiki/Gas_alam_cair

http://id.wikipedia.org/wiki/Gas_alam_terkompresi

http://www.usembassyjakarta.org/econ/natural_gas2003.html

Advertisements

3 Responses to “Gas Alam”

  1. van said

    van,, numpang copy yak… trnyata blog lu ada guna nya juga,, hehehe.. thanks.

  2. van said

    whewhewhe….silakan copy om… yang penting ni berguna buat kita2

  3. rosyid said

    mau tanya ni klo masa jenis dari LPG yang kita pake yang punya pertamina itu berapa ya? klo dalam keadaan cair maupun berupa gas ( dengan kata lain sesuai temperatur), mohon infonya ya trima kasih. kirim ke email ya…. rosyid_mx@yhoo.co.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: